Apa itu Runtime Error?

0 30

Apa itu Runtime Error?

Saat menggunakan program apa pun, jika menghasilkan output yang salah atau penulisan macet, maka itu disebut Runtime Error. Ini memiliki kemampuan untuk mencegah Anda menggunakan aplikasi dan komputer pribadi Anda. Untuk mengatasi Runtime Error, Anda harus me-refresh program atau perangkat. Mereka juga disebut bug, karena ditemukan dalam proses debugging sebelum merilis perangkat lunak. Namun, terkadang Anda tidak akan dapat memperbaiki kesalahan tersebut. Untuk ini, Anda perlu melakukan tindakan tertentu.

Ketika Runtime Error berkembang, Anda akan melihat tanda-tanda melambat. Sistem Anda akan muncul dengan prompt mengenai jenis kesalahan tertentu. Ada banyak jenis kesalahan runtime yang disebabkan oleh bug tambalan di memori yang digunakan atau perangkat lunak yang dibangun. Kesalahan runtime dalam program terjadi setelah Anda menjalankan program agar tidak berhasil dikompilasi. Namun, hal terbaiknya adalah Anda dapat memperbaiki masalah dengan berbagai cara.

Jenis Umum Runtime Error

Anda tidak akan dapat memperbaiki Runtime Error kecuali pesan spesifik yang jelas muncul. Berbagai jenis kesalahan runtime yang terjadi termasuk Logic Error, kesalahan Kebocoran Memori, kesalahan Pembagian dengan Nol, kesalahan Objek Tak Dikenal, kesalahan Input dan Output, dan kesalahan Pengkodean. Di sini kami akan menjelaskan setiap jenis kesalahan.

1. Logic Error

Ketika Logic Error terjadi, itu dapat menghasilkan output yang salah. Ini adalah kode sumber produk yang mengarah ke perilaku yang salah dan tidak terduga. Logic Error juga bisa membuat program crash saat dijalankan. Itu bisa terjadi ketika pengembang membuat pernyataan yang salah memasukkan kode sumber aplikasi. Namun, kesalahan logika sulit dikenali. Itu bisa datang dalam bahasa yang dikompilasi dan ditafsirkan dan juga disebut kesalahan logis. Jenis kesalahan ini valid ketika Anda mempertimbangkannya dalam bahasa, tetapi tidak disertai dengan perilaku yang dimaksudkan.

2. Kebocoran Memori

Ketika program menguras Random Access Memory (RAM) komputer, itu dapat menyebabkan kesalahan kebocoran memori. Ini bisa terjadi karena banyak penyebab. Perangkat lunak yang tidak ditambal seperti gagal memperbarui sistem operasi ke versi terbaru juga dapat menyebabkan kesalahan kebocoran memori. Itu terjadi ketika program komputer membuat alokasi memori yang salah yang tidak lagi dirilis. Terkadang bisa juga terjadi ketika kode yang sedang berjalan tidak mengakses objek yang tersimpan di memori.

3. Pembagian dengan Kesalahan Nol

Pembagian dengan kesalahan nol atau DIV/0 adalah logic software bug yang menyebabkan Runtime Error. Itu terjadi ketika Anda membagi angka dengan nol dan dikaitkan dengan buku kerja Microsoft Excel. Jenis kesalahan ini terjadi ketika input rumus dibiarkan kosong di spreadsheet. Untuk memastikan akan ada keluaran yang benar, Anda harus memformat rumus sel dengan cara yang tepat.

4. Kesalahan Objek Tidak Terdefinisi

Anda akan melihat kesalahan objek tak dikenal ketika program mencoba untuk memfungsikan objek JavaScript atau PHP. Ini terutama terjadi ketika tidak ada nilai yang ditetapkan atau ditentukan. Terkadang itu juga bisa terjadi karena objek yang sangat bersarang. Objek tak dikenal pernah terjadi ketika kode tidak ada atau tidak dapat dibaca.

5. Kesalahan Perangkat Input/Output

Ketika kesalahan muncul karena fungsi baca/tulis perangkat, maka itu disebut kesalahan perangkat Input/Output. Ini terutama dapat terjadi karena sistem operasi, ketidakcocokan, port USB yang salah, kerusakan perangkat, dan driver yang ketinggalan jaman. Kesalahan perangkat Input/Output sangat umum dan juga dapat terjadi karena printer dan perangkat periferal lainnya.

Ketika itu terjadi, akan ada prompt yang mengatakan bahwa perangkat tidak dapat diakses dan Anda tidak akan dapat menyandikan atau mentransfer file. Penting bagi Anda untuk mengetahui apa masalahnya karena hal itu juga dapat menyebabkan masalah lain. Kesalahan perangkat Input/Output membuat sistem Anda tidak dapat mengatur perangkat lunak dengan konfigurasi yang diperlukan. Hal baiknya adalah Anda hanya perlu me-restart komputer atau drive memori untuk menyelesaikan masalah.

6. Kesalahan Pengkodean

Saat merender file apa pun, atau mengonversi file menjadi file yang dapat diakses atau digunakan, Anda mungkin mengalami kesalahan penyandian. Muncul dengan pesan “encoding failed” atau “encoding overloaded”. Proses penyandian bersifat intensif sumber daya dan dapat menyebabkan kesalahan penyandian.

Bagaimana Memperbaiki Runtime Error?

Runtime Error dapat terjadi karena berbagai alasan. Terutama karena bug. Namun, itu bahkan bisa terjadi karena kekurangan memori atau ketidakmampuan untuk menjalankan aplikasi dengan sukses. Anda dapat mengikuti langkah-langkah untuk memperbaiki Runtime Error.

1. Nyalakan Ulang Komputer Anda

Restart komputer Anda sangat sederhana dan membantu untuk memperbaiki berbagai jenis masalah termasuk Runtime Error. Jika Anda merasa komputer berjalan lebih lambat, saran terbaik adalah me-restart sistem Anda. Anda harus tahu bahwa masalah terkait memori juga menyebabkan kesalahan waktu berjalan, dan memulai ulang sistem akan membebaskan sumber daya untuk program.

2. Tutup Aplikasi lain

Saat Anda menutup semua aplikasi lain, tidak akan ada konflik program. Anda dapat menjalankan program karena tidak akan mencoba menjalankan program lain. Dengan kata sederhana, kita dapat mengatakan bahwa ketika aplikasi menggunakan terlalu banyak sumber daya sistem, Anda tidak akan dapat memuat program yang berbeda. Akan lebih baik untuk menutup aplikasi yang tidak Anda perlukan dan membukanya saat Anda membutuhkannya.

3. Jalankan Aplikasi dalam Safe Mode

Sebuah program akan berjalan minimal ketika Anda menjalankannya dalam mode aman. Hal ini memungkinkan komputer untuk berfungsi dengan baik. Untuk ini, Anda harus mem-boot sistem Anda dalam mode aman dan menjalankan program.

4. Perbarui Aplikasi

Anda harus selalu mengunduh program versi terbaru. Jika Anda tidak memperbarui sistem, bug yang belum ditambal akan menyebabkan Runtime Errore. Yang harus Anda lakukan adalah mencari pembaruan atau mengunduh ulang aplikasi dari situs resminya.

5. Instal Ulang Aplikasi

Terkadang, program mungkin rusak. Untuk ini, akan lebih baik untuk menginstal ulang. Namun, pastikan Anda menyimpan semua file penting dan kemudian menghapusnya. Anda harus menghapus program sepenuhnya dan menginstalnya kembali. Perlu diingat bahwa ketika instalasi tidak sepenuhnya selesai, dapat menyebabkan kesalahan waktu berjalan.

6. Konsultasikan dengan Pakar Teknologi

Jika seandainya Anda tidak dapat memperbaiki masalah, Anda harus mencari jawaban secara online. Ada banyak sumber seperti Reddit dan lainnya di mana Anda akan menemukan tim pendukung untuk program tersebut. Anda harus mengikuti tautan dengan hati-hati sehingga Anda dapat memiliki pengetahuan yang mendalam tentang kesalahan tersebut.

Kesimpulan

Meskipun Runtime Error mudah dilewati, Anda tidak boleh mengabaikannya. Ini dapat mempengaruhi keseluruhan fungsi aplikasi dan komputer. Ada banyak cara untuk memperbaiki Runtime Error seperti menginstal ulang Windows, menginstal paket terbaru Microsoft Visual C++ redistributable, dan menggunakan SFC sekarang. Jika tidak ada yang berhasil untuk Anda, Anda perlu menginstal ulang sistem operasi Anda.

Tinggalkan Komentar Anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan.