Bug Windows Defender 1.1.18100.5

Bug Windows Defender Memakan Ruang Penyimpanan Hingga 30 Gb

Windows Defender adalah aplikasi perangkat lunak yang melindungi sistem dari malware. Itu adalah program anti-spyware yang dibangun untuk melawan akses tidak sah dan melindungi komputer Windows dari perangkat lunak yang tidak diinginkan. Diperkenalkan dengan paket instalasi Windows Vista, sekarang tersedia untuk diunduh gratis sebagai bagian dari Microsoft Security Essentials.

Windows Defender sebelumnya dikenal sebagai Microsoft AntiSpyware.

Dirilis pada tahun 2006, Windows Defender adalah aplikasi anti-spyware bawaan yang disertakan dengan Windows Vista dan Windows 7, dan kemudian diperbarui untuk menyertakan dukungan untuk Windows XP dan Windows Server 2003. Windows Defender kemudian dimasukkan ke dalam Microsoft Security Essentials, yang menargetkan jangkauan malware yang lebih luas, dan tersedia sebagai unduhan gratis.

Windows Defender telah diperbarui dengan rilis Windows 8. Di Windows 8, daripada hanya berfokus pada spyware, Windows Defender juga menawarkan perlindungan virus, mirip dengan Microsoft Security Essentials.

Di tahun-tahun sebelumnya, Windows Defender telah menjadi rangkaian keamanan komprehensif untuk PC Windows 10. Namun, karena kendali penuh atas komputer, bahkan bug kecil pun dapat membuat segalanya menjadi rumit dalam waktu singkat.

Bug Windows Defender memakan ruang penyimpanan hingga 30 GB

Bug yang baru ditemukan di Windows Defender dikatakan menambahkan beberapa Gigabyte file ke drive boot Windows 10. Beberapa pengguna telah melaporkan bahwa HDD dan SSD mereka mulai penuh, termasuk hilangnya ruang hingga 30GB. Menurut sumber, bug tersebut muncul di paket Windows 10 setelah pembaruan antivirus baru-baru ini.

Ketika perlindungan Real-time diaktifkan, setelah sekitar 20-30 menit Defender membuat ratusan / ribuan file di lokasi ini:

C:\ProgramData\Microsoft\Windows Defender\Scans\History\Store

Pembaruan mesin antivirus bernama 1.1.18100.5 seharusnya meningkatkan kemungkinan mendeteksi serangkaian ancaman baru. Namun, tak lama setelah penginstalan, pengguna melihat bahwa folder tertentu di direktori penginstalan Windows Defender berisi terlalu banyak file. Meskipun jumlah file bervariasi berdasarkan perangkat, bug tersebut telah menghabiskan ruang penyimpanan hingga 30 GB.

Perlu dicatat bahwa bug tersebut tidak menambahkan file yang sangat besar ke folder tersebut. Sebagai gantinya, file yang ditambahkan memiliki ukuran antara 600 byte hingga 2 Kilobyte. Ini juga berarti beberapa pengguna melihat jutaan file individu di folder tersebut. Perlu dicatat bahwa masalah ini telah memengaruhi konsumen dan pengguna Windows 10.

Berkat pembaruan dan kueri tepat waktu pada platform dukungan, Microsoft telah diberi tahu tentang bug yang dimaksud. Sebagai solusinya, perusahaan telah memperbarui mesin antivirus ke 1.1.18100.6. Versi ini tidak memiliki bug. Jika Anda belum mengaktifkan pembaruan otomatis pada Windows Defender, Anda harus membuka bagian Pembaruan dan Keamanan dan menginstal semua pembaruan yang tertunda.

Setelah restart, Windows Defender harus berfungsi sebagaimana mestinya. Namun, tidak jelas apakah pembaruan terbaru akan menghapus file yang diakumulasikan oleh pembaruan mesin antivirus 1.1.18100.5. Microsoft belum menyebutkan mengapa bug itu muncul di tempat pertama.

Bug Windows Defender Memakan Ruang Penyimpanan Hingga 30 Gb
Post Sebelumnya

No more post

Artikel Terkait :

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *